Pacar Kampungan

Alan : Pacarku, kamu kok kampungan. Pacarku kamu ketinggalan jamannn
Laode : Alan Slanker coyyy.
Alan : Kamu sirik?
Laode : Ngapain sirik sama kau, Lan? Sok nyanyi pacar. Memangnya kau pernah punya pacar?.
Alan : Eeeeee, ngawur kamu.
Laode : Tidak usah pacar kampungan, pacar thok aja gak ada, Lan.
Alan : Lidahmu itu loh, coba pake untuk garuk pantatku, lebih berguna.
Laode : Ihhhh, ini manusia satu. Kamu kira saya cowok murahan apa?
Alan : murahan sih nggak, tapi gratisss.
Laode : Kamu ini tidak ada rasa tersinggung nya ya? Cocok betul kamu jadi mahasiswa ilmu pemerintahan.
Alan : Udah ahh, kamu jangan banyak omong. Pisss
Laode : Kalau tidak banyak omong, bukan anak komunikasi, Lan.
Alan : Kamu komunikasi sama Hafid sana. Dihajar bahasa Madura kamu.
Laode : Saya balas pakai bahasa Buton!
Alan : Yaudah, kalian pusing dah sendiri.
Laode : Kamu ini jangan begitu, Lan. Kita ini Indonesia. Masa Slanker begitu.
Alan : Loh begitu gimana?
Laode : Yaa begitu. Susah bagaimana jelasin ke kau. Begitu sajalahhh.
Alan : Kamu.
Laode : hah? Kamu!
Alan : Kamu .... (bibirnya monyong gaya aduhaiii)
Laode : Kamu
Alan : Hehehe, kita kayak adegan di AADC saja.
Laode : Apah? Ihhhh, kamu ini tidak pikir apa? Coba kau ini si Cinta. Saya mau.
Alan : Ihhhh, Biarpun kamu Rangga, saya tidak mau.
Laode : Emang siapa juga yang mau sama kau?
Alan : Cewek yang gak punya kampung toh?
Laode : Ada tuh cewek yang tidak punya kampung.
Alan : Siapa?
Laode : Sudah ahhh, nanti tidak ada yang temani saya jomblo lagi.

Cerita lainnya menyusul, bagi teman-teman yang tertarik menjadi pemeran dalam cerita ini, silahkan mendaftar untuk ikut casting. Diutamakan bagi kawan-kawan yang sudah memiliki grup sendiri, minimal 3 orang.


Note:
Nama-nama yang digunakan dalam cerita ini dilindungi oleh hak preograsi penulis.

Mengenal Ucheng Orangbiasaji

Ahmad Husain (Ucheng), Tidak lulus kuliah, anak petani, itu saja..
Saya hanya orangbiasaji :) ...
berusaha menikmati keindahan penciptaan pada hal-hal biasa di sekitarku.