Gitar Tua

Vika : Jika nanti aku tak disisimu lagi, apakah kau tetap bermain gitar?

Alan : Hah? kamu ngomong apa, Fik?

Vika : Gitar ini menjadi saksi, Lan.

Alan : Kamu demam, Fik?

Vika : Aku sedang berfikir tentang masa depan. gimana kalau nanti aku merindukan kamu?

Alan : Mohhh, kamu rindu yang lain aja wess. Hafid tuh teman tidurmu.

Vika : Hafid tak mampu memuaskanku, Lan, kau lebih hebat memetik gitar.

Alan : Emmmm ...

Vika : Aku akan membayangkan kau memetik gitar dan melantunkan tembang-tembang perjuangan, agar kenangan di PMII terus lekat dalam hidupku.

Alan : Kamu ngomong biasa aja wess, nangis aku ne dengar kata-katamu.

Vika : Tapi ini penting, Lan!!! Supaya kau paham kalau aku serius.

Alan : Tapi mukamu udh serius tu, kamu kayak orang nangis. Buka matamu dulu ahhh.

Vika : Mataku ini memang kecil Lan, tapi mata di hatiku besar, aku melihat kamu lebih dalam, tembus pandang.

Alan : Alamakkk, kamu ngintip namanya. Ahhhh, kamu ambil sarung trus ke kamar mandi aja sana, gak usah lama-lama liat mukaku, bayangin Luna Maya!!!

Vika : Hah? kau tau maksudku? hahaha, aku malu.

Alan : Asemmm, pengen mati aku!

Vika : TIDAK !!! kecuali kita mati bersama, terkubur dalam satu ruang, melebur menjadi tanah, yang di atasnya akan tumbuh bunga indah. Itu akan menjadi tanda persahabatan kita.

Alan : Maakkkkk, aku mau pulanggggg!!!

Vika tersenyum. Pelan-pelan menariknya ke sudut taman depan rumah. "Duduk disini yuk!".

Alan : Kamu mau apa eh?

Vika : Foto, buat kenangan kita.

Alan bergetar, bulu-bulu halus di tangannya menegang. Dia menatap wajah Vika yang pilas penuh harap. Sesekali Vika memetik gitar dengan nada berantakan, gundah hatinya terdengar sangat getir. Ahhh, lubuk hati Alan tersentuh, sahabat yang satu ini memang kadang menggelisahkan, namun tentu saja akan dirindukan di hari tua. "Apa salahnya duduk disana, memajang gaya untuk satu foto, sebagai kenangan kelak. Ketika kami menjadi sahabat yang dibatasi lautan", bisik hati Alan.

Alan : Vik, kamu sebenarnya ngapain sih ne? (sambul duduk)

Vika : Tidak apa-apa, hanya berbuat konyol. Masa muda tanpa kekonyolan adalah tua yang terlalu cepat datang.

Alan : Kamu nyontek dimana tuh kata-katamu? dari tadi sok banget.

Vika : Nyontek bahasanya Uceng ini. Lumayan buat latihan, jangan sampai kalau pake bahasa begini bisa dapat pacar aku.

Alan : Hahahahaha, kamu foto sama uceng sana, habis itu beli minyak Firdaus buat panjangin kumis.

Vika : Awas kau, kubilang ke Uceng nanti.

Alan : Alahhhh, dia mesti udah tau.

Vika : Kok bisa? wah, Uceng hebat brarti.

Alan : Kan dia yang nulis.



*****


Vika : Sini gitarnya, Laode. Kamu foto aku ma Alan dulu ne.

Laode : Kalian berpelukan dulu sedikit.

Alan : Woey, kau kira saya cowok apaan.

Laode : Ndak apa-apa kok, saya ndak lapor kok ke Hafid. Ayo, Ayooo



satuuuu, duaaa, tiiiii ga !!!!

Mengenal Ucheng Orangbiasaji

Ahmad Husain (Ucheng), Tidak lulus kuliah, anak petani, itu saja..
Saya hanya orangbiasaji :) ...
berusaha menikmati keindahan penciptaan pada hal-hal biasa di sekitarku.